Pengalaman Buruk Kerjasama Dengan UC News

By | February 22, 2018

Ini bukan gue mau menjelek-jelekkan UC News. Tapi karena gue lihat bahkan setelah ketemu dan komunikasi, sepertinya nggak ada titik temu.

Bahkan setelah gue tunggu sampe hampir dua bulan… Mungkin mereka kira karena gue selow, gua bakalan diem aja. Enggak, kali ini gue gak bakalan diem aja. Karena gue blogger, ya gue share aja pengalaman gue. Entah yang baik, atau buruk 😀

O iya, gak gue tulis di catperku.com karena catperku cuma buat bahas yang hepi hepi dan berhubungan dengan traveling. Nah yang curcol ya gue tulis di bloggerpi.com ini!

Lantas apa masalah gue sama UC News? Singkatnya ada dibawah ini. Lebih panjang, gue jelasin setelah ini ya!

O iya, ketika gue menulis ini, sekarang udah 3 bulan berlalu sejak ketemu masalah dengan UC News~ Yay!

Perkenalan Gue Sama UC News

Gue nggak tau, kalian ngerti sama yang namanya UC News atau enggak. Gue juga nggak mau tau sih aslinya. Waktu pertama kali tahu tentang UC news, gue liat mereka ini semacam aggregator. Dan sepanjang pengalaman gue malang melintang di dunia blogging.

Meski mereka nawarin traffic, branding dan keuntungan lainnya, yang namanya aggregator itu gak bagus buat blog. Apalagi yang platformnya website. Karena sama om Google bisa dianggap duplikasi. Salah-salah artikel kita yang original malah dianggap duplikatnya. Hasilnya, artikel kita malah menghilang dari hasil pencarian, dan bahkan PAGE ONE GOOGLE!

Ngeri gak? Makanya, tiap kali ada penawaran kerjasama dari macam website aggregator kayak gini selalu langsung gue tolak, langsung apus, atau kalau annoying, report as spam di email! MUAHAHAHA!

Nah, kalau sama UC News ini gue agak penasaran. Beberapa kali gue dapat tawaran kerjasama dari mereka (UC News). Tapi gue cuekin karena gue kira mereka gak jauh beda dengan website Aggregator gak bener lainnya.

Entah kenapa kemudian saya iseng bales dan tanya-tanya gimana sistem kerja UC NEWS. Waktu itu saya dihubungi orang UC News namanya Carmelita (Tapi sekarang doi udah quit dari UC News). Yang membuat gue yakin mau kerjasama dengan UC adalah, mbak carmel ini bilang kalau platformnya cuma mobile, jadi gak akan ada masalah duplikasi di google search.

Wah, berarti ini peluang buat cari pasar baru nih. Jadinya gue okein aja deh. Coba-coba dulu mau repost beberapa artikel di catperku.com ke platform UC NEWS. Karena masih coba-coba, saya repost deh tulisan gue tentang Tips Backpacker ke Singapura di Catperku. Mau cek ombak dulu deh ceritanya.

Karena Nerima Tawaran Kerjasama Dengan UC News Gue Jadi Tau Kalau Mereka Make Artikel Dari Catperku.com Tanpa Ijin

Singkatnya, gue copas begitu aja tulisan, dan foto-foto gue upload sama persis dari tulisan aslinya. Gak masalah, toh gak bakal kedetek duplikat sama GOOGLE. Gak perlu 10 menit buat repost pokoknya.

Dan, klik SUBMIT!

Ternyata, artikel gue di UC NEWS gak bisa langsung publish. Okelah, emang gue penulis baru di UC, jadi mungkin perlu waktu buat disetujui. Jadi gue tinggal aja buat ngerjain yang lainnya.

Tapiii, beberapa waktu kemudian hasil dari pengiriman tulisan gue tadi ternyata DIREJECT, TIDAK DISETUJUI, DITOLAK! Katanya, artikel gue duplikat dari yang udah ada.

LHAAA! BIJIMANE BISA? Wong itu artikel tentang Tips Backpacker ke Singapura di Catperku pengalaman sendiri, dan belom pernah gue publish ke UC sebelumnya? Apalagi akun UC News gue baru aja jadi! Kan aneeeh!?

Langsung deh insting detektif gue bekerja! Gue donwload aplikasi UC News di Mobile, dan gue cari judul artikel yang baru gue post dan kena REJECT tadi.

DAAAAAAN!! JENG JENG~ ZOOM IN ZOOM OUT!

Ternyata artikel gue udah ada disana! Tapi bukan gue yang masukin meski pake nama Author catperku. Gimana ceritanya, gue aja baru nerima kerjasama, dan akun baru dibikin?

Itu berarti….. UC News NYOLONG artikel gue tanpa ngomong dulu~ Bahkan sebelum gue terima tawaran kerjasama. Dan entah berapa artikel yang udah ditarik sama bot scrapper mereka. Yang jelas, gue gak dapat keuntungan sama sekali. Entah traffic, iklan atau apapun.

Karena penasaran, gue langsung cari artikel lain. Artikel gue yang paling baru! Judulnya : Sebulan Berburu Tempat Wisata Baru Di Bali!

Lah, ada juga, padahal ini kan ada kerjasama brand lain. WKWKWKWK

Ini artikel terbaru, tapi langsung disantap sama bot scrapper mereka. Kalau sekarang, udah di take down sama mereka karena gue lapor.

Dan ini jejak digital bot scrapper UC News di blog gue catperku.com

Wes, gak pake lama, gue langsung protes ke mbak Carmel dan grup whatsapp yang isinya orang UC buat handle kerjasama ini. Mau ngamuk-ngamuk, tapi gue gak biasa ngamuk. Ya sudah intinya protes saja wes!

Sambil cari-cari di Google apa cuma gue yang kena masalah seperti ini? Ternyataaa….

Gue bukan orang pertama… Hiks! Ada juga yang kena masalah seperti ini seperti dibawah ini. Tapi kelanjutannya gimana, gue gak tau, wong gue sampai tulisan ini kelar juga gak beres masalah sama UC News!

 

Klarifikasi Dan Ketemuan Dari Tim UC News

Singkat kata, ungkapan protes gue ditindaklanjuti sama mereka. Kata mereka itu dari pihak ketiga yang mereka gak tau (Kok bisa? Ngambil dari pihak ketiga tanpa mereka tau artikel ditarik dari mana?)

Terus mereka minta gue buat cari artikel mana aja yang ditarik buat di take down sama mereka. YA MASA GUE CARI SATU SATU! CAPE DEH!

Terus selain itu mereka mau ajakin ketemuan buat klarifikasi masalah ini.

Oke, Gue iyain, karena waktu itu gue masih niat kerjasama dengan mereka jangka panjang. Harapan gue waktu itu:

  • Gue bisa kirim invoice ke mereka. Mayan biasanya gue jualan artikel dengan foto dan konten original di 3 juta per post. Atau, kalau repost dapet 300-500 rebu per post.
  • Atau dapet kompensasi kerugian dari masalah ini yang win-win solution. (Minimal artikel gue yang ditarik dibayar, lalu artikel yang udah ditarik diassign ke akun UC News gue, dan kemudian dapet duit dari hasil monetisasi iklan di artikel gue yang udah ditarik)
  • Gue bisa masuk ke program super seribu mereka. Yes, alesan gue nerima kerja sama dengan mereka sebenarnya program Super 1000 mereka ini. Yang katanya penulis dijamin dapat penghasilan 10 juta rupiah dari UC News. Tapi boro-boro dapet 10 juta, waktu gue kasih tawaran 30 USD per artikel dari artikel yang udah ditarik aja kagak ada balesan. Gue jadi ragu sama platform ini, gimana kalau gue representatif dari brand yak? Masak iya gue pertaruhkan nama baik brand ke platform yang artikelnya gak tau NYOLONG dari mana?

Oke, fast forward sama ketemuan dari pihak UC News~

Awalnya sih gue diminta datang ke kantor mereka di Jakarta. Gue lupa dimana, gak penting juga. Tapi karena kebetulan gue lagi ada banyak meeting di GI, sekalian mereka gue ajak buat ketemuan di Starbucks GI sambil ngopi (Gue bayar kopi sendiri ya).

Nah, disitu gue ketemu beberapa representatif dari UC News. Mereka bilang minta maaf atas kejadian ini bla-bla-bla gitu deh. Gue sih pemaaf, tapi gue minta pertanggung jawaban dong dari masalah ini. Dari pertemuan itu, mereka offer nilai seseuai dari yang ada di email dibawah ini:

Tawaran ganti rugi dari UC News

Tawaran ganti rugi dari UC News

Kalau kurang jelas screenshot emailnya, saya jabarin deh. Intinya mereka bakal bayar USD 120 untuk 10 artikel per bulan. Kalau gue cuma bisa kirim kurang dari 10 artikel, mereka akan bayar 10 USD per artikel!

Sebenarnya salah satu dari tim UC News udah bilang nilai ini waktu meeting di Starbucks GI. Mau nego disitu gue langsung speechless waktu denger nilainya. Jadi gue minta diemail aja biar ada record, sama biar gue bisa nawar.

Soalnya, dibanding gue harus dibayar 10 USD per artikel, mending gue nulis gratis buat pembaca setia catperku.com. Kalau cuma nyari USD, mending gue seriusin Google Adesense daripada bertaruh di platform yang menurut gue masih belom jelas masa depannya kayak UC News. Kalau google udah pasti, mesin pencari nomor 1 di dunia.

Singkat kata, gue bales email ini dengan nawar naik dikit. USD 30 per artikel kayak di email dibawah ini. Nilai yang pantas untuk artikel repost dan gak bakal dihapus selamanya. Plus gue dapat monetisasi dari tiap view.

Email sent…..

reply to UC news

reply to UC news

Setelah Beberapa Purnama Kemudian

Lalu…..

Seminggu kemudian….

Sebulan kemudian…

Hingga beberapa purnama kemudian tak ada balasan sama sekali setelah saya membalas dan menawar USD 30 per artikel. Ini  bukan gue kirim invoice per artikel 3 juta lho ya?

Gue jadi makin ragu sama persh ini, apa benar dapet investasi gede kayak pemberitaan?

Jangan tanya gue, gue juga gak tau 😀

Saya sempet beberapa kali nanyain di grup whatsapp. Kapan masalah ini di follow up?

Beberapa kali di jawab “Saya teruskan ke pihak terkait ya”. Hingga kemudian, tak ada jawaban juga dari grup whatsapp. Sampai sampai karena sibuk sama kerjaan, saya hampir lupa sama masalah ini.

Sampai kemudian email balasan itu tiba….

Setelah membaca… Humpppphhh…. tarik nafas dalam dan hembuskan biar gak kebawa emosi..

Saya terjemahkan isi dari email diatas ya.

  1. Karena handover apa gak tau, email saya gak dibales-bales. Ini juga dibales karena saya koar-koar di socmed lagi. Bukan karena whatsapp.
  2. UC News dari Alibaba Group gak kuat bayar gue 30 USD per artikel. *sigh*
  3. Gue dibayar per pv. Kalau gue tau gini doang gue bakalan nolak kerjasama dari awal. Gue gak mau buang waktu di platform lain, kalau cari duit dari PV dan klik, gue udah fokus ke Google Adsens. Gak ada waktu lagi buat platform lain!
  4. Mereka bisa kasih gue platform buat branding dan cari fans yang banyak. Hellooow, kalian mau saingan sama Facebook, Twitter dan Instagram apa? Mending gua fokus ke growing akun socmed gue.

Intinya mereka gak mau bayar, apalagi ganti rugi. Muehehehe! Gara-gara email ini pula, gue langsung lost interest untuk melanjutkan kerjasama gue dengan UC News. Gue mau tulis pengalaman berharga ini aja di Blog!

Gue sih tetep selow, gue bales aja kayak gini email tadi:

Balesan gue ke orang UC News dari China

Balesan gue ke orang UC News dari China

Selow kan? Si Bobby temen gue yang kena masalah ini juga, dan author blog virustraveling.com malah langsung mencak mencak. Dia bales, dengan cc ke gue juga kayak gini:

balesan si Bobby ke orang UC News dari China

Balesan si Bobby ke orang UC News dari China

Maklum, doi orang batak, cepet panas. Terus, tulisan dia juga dicolong sama UC News lalu diganti namanya jadi Indo News.

HAHAHAHA! Nasibmu bob!

Gue tunggu tulisan lo tentang Pengalaman Buruk Kerjasama Dengan UC News Bob!

Lantas sekarang gimana masalah gue sama UC News?

Ya masih ngambang, gak jelas, kayak loe kalau kena PHP mantan gimana sih??

Terakhir gue dihubungi sama orang dari UC News namanya mas Adit. Kayaknya dia baca dari keluhan gue di FB. Katanya bakal ada tim dari UC namanya vincent yang bakal hubungin gue.

Tapi… pufff, nggak ada sama sekali sampai sekarang, seperti yang gue duga.

Gue sih udah nggak ngarep lagi, bisa berbagi pengalaman buruk gue kerjasama dengan UC News ke blogger-blogger Indonesia aja udah seneng. Semoga gak ada yang ngalami pengalaman buruk buat gue.

Dan, mungkin kalian bisa cek tulisan kalian di aplikasi UC News, mungkin ada yang kena tarik disana. Kali kalian kirim invoice terus dibayar sama mereka.

Tapi jangan ngarep ya. Entah dibayar atau kagak gue gak tau soalnya. Gue aja masalah ini belom kelar.

Lucunya, baru-baru ini dapet email seperti ini:

Huuuufffh…..

SELAMAT DARI HONGKONG! MASALAH GUE SAMA UC NEWS AJA KAGAK KELAR!

Tetep ye, mereka jualannya 30 juta pembaca UC news, branding dan lain-lainnya.

Gue kasih tau, kalau kalian care sama branding, jangan buang waktu disini. Mending seriusin di media sosial macam Instagram, Twitter, atau Yucub! Eh Youtube~

Gatel banget pengen gue bales WA KETAWA WA KETAWA WA KETAWA (WKWKWK)….

Tapi mengingat gue lagi banyak kerjaan dan deadline berdekatan, gue putuskan report as spam saja email yang tadi. Gue baik kan?

Wes, itu uneg-uneg saya mengenai pengalaman buruk kerjasama dengan UC News, semoga bermanfaat buat siapapun yang berkepentingan 😀

Terakhir, pesan gue adalah, cek di aplikasi UC News, mungkin artikel di blog kalian juga ada yang ditarik tanpa ijin duluan! Good luck, selamat berburu dan kemudian minta buat di take down!

Update!

Update 1 Maret 2018 : Saya belum cek lebih detail lagi, tapi sepertinya ada yang marah sama tulisan ini. catperku.com dan website gue yang lain kena DDOS dari Hangzhou Alibaba Advertising Co.,Ltd. Dan dari 1 IP address aja ada traffic sampe segini: 98.04 GB :O

Update 1 Maret 2018 : Saya belum cek lebih detail lagi, tapi sepertinya ada yang marah sama tulisan ini. catperku.com dan website gue yang lain kena DDOS dari Hangzhou Alibaba Advertising Co.,Ltd. Dan dari 1 IP address aja ada traffic sampe segini: 98.04 GB :O

85 thoughts on “Pengalaman Buruk Kerjasama Dengan UC News

  1. Endah Kurnia Wirawati

    Duhhh.. saya pernah dikirim email penawaran nih sama UC news ini.. jd pengen ngecek artikel2 di sana nih.. manatau ada tulisan saya ditarik disana yaa..
    *brb cek artikel satu per satu*

    Reply
  2. Lizafathia

    Untung aku ga pernah balas email dari ucnews itu ya. Kalau enggak bakal ngedrama kayak gini juga. Tapi wait, jangan-jangan tulisanku ada yang dicomot juga.

    Reply
  3. Vindy Putri

    Dulu pernah diajak kerjasama. Tapi aku nggak ikutin. Tapi jadi penasaran… ada ga ya artikelku dicomot diem-diem. Yasapa tau kan… dia ada minat ngajak kerjasama tapi aku nggak mau, sapatau dia diem-diem nusuk di belakang juga…

    Reply
    1. [email protected] Post author

      Ini saya taunya malah karena mau menerima tawaran kerjasama dengan mereka. Eh ketahuan deh duplikat, ternyata artikel dari blog udah dipake sama mereka duluan 😀

      Reply
  4. Sujanto Tedja

    Wah, gawat juga ya. Ini apakah karna sebelumnya sudah pernah sign up di UC News terus mereka mendeteksi apa website kita, dan langsung hajar bleh, atau ada jg teman2 lain yg tdk pernah sign up, tapi artikelnya dicatut sama UC News?

    Reply
  5. Maya Nirmala Sari

    Dari beberapa tahun lalu juga udah banyak yang mengalami masalah kayak gini. Tapi masih tetep terulang terus ya. Berarti emang pola mereka ngga berubah.

    Reply
    1. [email protected] Post author

      Karena kita sebagai blogger diremehin, dianggap gak bisa ngapa-ngapain lagi, gak pnya power buat komplain. Kalah dengan perusahaan yang duitnya banyak 😀

      Reply
  6. Ikrom

    aku turut berduka cita mas
    email dari mereka langsung masuk spam
    bener mas, berdikari di di domain sendiri aja
    seperti wejangan Presiden Soekarno, hehe

    Reply
    1. [email protected] Post author

      hahaa, iya nih. Padahal awalnya niat kerjasama baik baik lhho. coba kalau mereka gak main comot tulisan saya sebelumnya. pasti beda ceritanya 😀

      Reply
  7. Helena

    Waktu dapat email serupa dari Babe sempat terpikir cari artikel mana yang udah diembat si babe. Tapi rempong juga cariin satu persatu. Apalah saya ini Blogger imut pake diambil segala itu artikel. Huhuhu

    Reply
  8. Akangichan

    Kok saya ga pernah di email UC ya

    #siapague 🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣

    Reply
  9. Dian Kelana

    Dulu gue juga pernah ditawari temen untuk ikut UC ini, dah sempat bikin Alun, cuman waktu mau posting kok agak sedikit ribet, makanya gue kabur aja lagi dan aplikasi yg ada di hp gue delet. Sejak itu gue kagak pernah mampir lagi, boro2 mau nulis.

    Nah dengan adanya kasus ini gue jadi mikir, apa mungkin Ali Baba ini kaya juga dari hasil pencurian artikel blog yang beredar di seluruh dunia? Harusnya kementerian kominfo bereaksi dong untuk membela HAKI anak bangsanya.

    Reply
    1. [email protected] Post author

      Bisa jadi, tapi yang paling bikin kesel sebenarnya adalah balasan staff dari china itu. terkesan banget ngeremehin blogger dari Indonesia gitu

      Reply
  10. shinta

    Duh nyebelin amat. Dari dulu di-emailin bolak balik tapi males bales dan ngga mudeng ama kerja samanya. Aku bantu share tulisannya ya biar pada aware ama UCNews.

    Reply
  11. Anisa AE

    Wah, aku pernah ditawari juga dan diminta repost dari anisae.com tapi berhubung sibuk banget ngurus anak dan penerbitan, gak sempat daftar.
    Di WA lagi, bahkan ditawari buat didaftarkan. Oke in aja.

    Btw, banyak temanku yang kerjasama juga, tapi mereka dapat sisi positif kok soal fee dll.

    Salam kenal ya.

    Reply
  12. rohmahkr

    Pernah dihubungi sama orang UC,kok, nggak ada interset sama sekali ya mas, Karena sebelumnya dnger2 dri blogger, ada yg punya pengalaman kayak mas fahmi
    miris sekali 🙁

    Reply
  13. Uwien Budi

    Pernah ditawarin juga sama UC News. Untungnya waktu itu lagi repot, jadinya nggak jadi-jadi bikin akun walaupun mbaknya sering banget nanyain lewat WA. Slamet deh eike.

    TFS, mas. Pengalamannya pasti berguna untuk blogger lain.

    Reply
  14. Blog Sabda

    saya kok jadi khawatir ya mas, soalnya dari hasil statistik blogger sumber refrensi ada yang dari uc browser kalau ga salah, apa iya ada hubungannya sama uc news, tapi saya cek dulu lah artikel saya, kalau sampai kejadian yang sama seperti mas, saya ga pakai nego, langsung saya viral kan aja di sosmed.

    makasih banyak sharingnya, agregator yang begini tanpa blogger mau jadi apa? mana mungkin mereka sanggup nulis artikel segitu banyak belum lagi saingan bejibun, ya solusinya nyolong artikel kali yaa,

    apa yang pantas disebut ambil artikel orang tanpa izin,,,

    saya kok jadi esmossihhh

    Reply
  15. liadjabir

    Aduhh mas…pernah ditawarin juga nih ucnews and udah sempat daftar krn komunita blogger yg jadi fasilitatornya.
    Untung krn sayanya rempong bgt jd belum sempat aja post aetikel. Jd penasaran pengen ngecek

    Reply
  16. nufazee

    Pernah nulis utk UC News itu pun hanya 1 atau 2 artikel gitu, trus akunya malas nulis dsna, nulis utk blog sendiri aja keteteran wkwk. Semoga segera ada solusi yang terbaik ya Mas

    Reply
  17. Armita Fibriyanti

    Aku sempat bikin akun dan post 1 tulisan tapi ditolak. Alasannya aku lupa. Habis itu gak pernah post tulisan lagi karena pusing dg sistemnya. Cek ah tulisanku di colong juga gak sama mereka

    Reply
  18. Afrizal Ramadhan

    oh begitu.., jadi paham aku kalau sistemnya agregator seperti ini. dapat juga email kerjasama tapi hanya kasih benefit, tulisan bisa di baca oleh 8 juta pembaca. jadi kurang setuju juga sistem begini

    Reply
  19. Dedew

    Aku sempat nulis di sana, lumayan banyak lagi hihi..ngga dapat apa-apa, mending masukin blog dewe..

    Reply
  20. Ella

    Kok ngeri ya.. Main colong gt, padahal kerjasama aja baru deal, eh artikel udah ada disana. Wkwkwk
    Mesti selektif lg kl diajak kerjasama nih.. Makasih sharenya yaa.. Semoga cepet kelar urusannya 🙂

    Reply
  21. aswindautari

    Astaga, ternyata begini detail selanjutnya dari cerita UC news kekinian itu? Aku kemarin malah kasih selamat ama temenku yang ditawarin. Ah, entahlah itu gimana ya lanjutannya? Baiknya aku share ini sama dia drpd telat. Ato emang udah telat kali ya.. Wkwkwk.. 😂

    Reply
  22. Eko Nuhuda

    Ikutan share, sebab di antara sekian pemberi komentar belum ada yang pernah sampe ngerasain hasil dari nulis di UC Media, beberapa bahkan belum daftar samsek. Tapi ini jauh dari membela UC lho ya, sekedar memberi sudut pandang berbeda.

    Aku daftar UC Media setelah dikontak oleh salah satu staf mereka, awal-awal banget mereka nyari penulis. Prosesnya gampang banget, cuma memang nggak semua tulisan bakal lolos karena mereka menerapkan filter dan kriteria yang ketat demi menjaga praktik copy-paste.

    Karena niat awal iseng-iseng berhadiah, aku juga cuma repost beberapa posting lama di blog. Tapi setelahnya mayoritas tulisan yang baru pertama kali publish di UC. Dan gak nyangka ada 2-3 artikel yang view-nya oke banget, malah nembus sejuta lebih untuk salah satu judul. Jadi dalam sebulan pertama join UC aku udah bisa dapet dolar bagi hasil meski ya gak terlalu banyak, apalagi dibandingin penghasilan dari YouTube selama ini. Cuma ya bisa buktiin ada hasilnya dan aku bisa dapetin.

    Masalahnya, di UC itu kita bisa daftar dan bikin nama akun apa aja. Misal aku daftar dan bikin nama akun Catperku, bisa banget. Mau bikin akun bernama Trinity pun bisa banget. Sistem UC membolehkan ini. Kurang lebih sama kaya kita di WordPress-lah gitu.

    Aku sih curiganya ada pihak lain (user yang cuma ngincer dolar banyak tanpa etika) yang berlaku culas dengan mendaftar dan bikin akun Catperku di sana, terus isinya cuma kopas dari blog Catperku.com. Sama halnya di YouTube banyak channel abal-abal yang suka reupload video orang cuma buat narik views yang ujung-ujungnya bikin earning mereka naik. Tapi kita gak mungkin protes sama YouTube dan nuduh mereka melakukan pelanggaran copyright kan?

    Menurutku ini menjawab kenapa pas mereka baru ajak kerjasama udah ada artikel Catperku di sana. Bahkan posting terbaru udah terbit. Ini, menurutku lagi, juga menjawab kenapa akun Virus Travelling berubah nama setelah dilaporin. Rendah banget kalau itu dilakukan oleh UC sendiri, dan aku kok gak percaya mereka sejauh itu.

    Begitu kita report akun itu bakalan di-suspend kok, setiap pekan mereka selalu “razia” dan umumin akun-akun yang melanggar termasuk hukumannya apa. Kita selalu dapat notifikasi di dasbor. Buat pelanggaran plagiat hukumannya dibuang dari komunitas. Cuma mungkin bakalan lama prosesnya sampai artikel hilang dari database mereka.

    Intinya, aku yakin yang suka scrap posting blog itu oknum member UC yang gak bertanggung jawab, bukan upaya sistematis dari UC sendiri. Dan aku nulis ini sebagai member UC yang udah lamaaaa banget gak aktif di sana. Terakhir kali nulis November 2017, dan terakhir kali dapet bayaran bagi hasil setahun lalu. Ini sekedar berbagi sudut pandang berbeda.

    Reply
    1. [email protected] Post author

      “Aku sih curiganya ada pihak lain (user yang cuma ngincer dolar banyak tanpa etika) yang berlaku culas dengan mendaftar dan bikin akun Catperku di sana, terus isinya cuma kopas dari blog Catperku.com. Sama halnya di YouTube banyak channel abal-abal yang suka reupload video orang cuma buat narik views yang ujung-ujungnya bikin earning mereka naik. Tapi kita gak mungkin protes sama YouTube dan nuduh mereka melakukan pelanggaran copyright kan?” Refer ke jejak digital bot scrapper ini : https://www.facebook.com/meeteub05/posts/10210870130609401

      Kalau bukan orang dalam UC, masak bisa bikin scrapper yang langsung narik ke dalam UC? User biasa gak mungkin bisa masukin secepat itu. Kan proses approval tulisan baru cukup lama? Kemarin saya pergokin yang tulisan Sebulan Berburu Tempat wisata di Bali seperti disini: https://www.facebook.com/meeteub05/posts/10210870016566550 hanya kurang dari 1 jam setelah saya publish sudah ketarik ke sistem UC. Sebelum pada akhirnya dihapus sama mereka karena lapor.

      Kalau bukan by sistem sangat tidak mungkin itu bisa narik semuanya plek sampai URL ke imagenya pun sama.

      Silahkan disimpulkan sendiri 🙂

      Reply
  23. unggulcenter

    Wah baru baca full soal masalah ini.. hmm.. iya aku bbrp x nulis tp krn pv ya kayaknya blog sndiri aja keteteran mnta ampun.. bener, klo gt mah fokus adsense aja dari dulu. Noted deh. Sbg pmblajaran.

    Reply
  24. Horas

    Saya juga udah beberapa kali dapat tawaran untuk kerja sama. Mulai dari chatt by WA, sampai ajak ketemuan buat jalin kerja sama. Saya iya-iyain aja. Bikin akun sesuai referensi mereka, tapi gak nulis-nulis sampe sekarang :p

    Reply
  25. Lia Lathifa

    Ow..ow.. Baca curhat mas Fahmi aku pun jd ikut gregetan. Turut prihatin ya mas..

    Waktu itu juga aku ditawarin di Linkedin, cuma memang gak tertarik krn aku pun gak pake UC, ganggu banget sama iklannya. Trs katanya akan dibayar sesuai PV, wah ibu repot sama dapur macam aku ini gak bisa kerja diburu-buru, dadah bye bye..

    Reply
  26. Emka

    Dari awal rame, emang udah gak tertarik dg ginian, ikut belasungkawa aja mas… Semoga ini jd pembelajaran jg buat tmn2 yg lain, agar lbh berhati-hati. Mendingan ngembanngin blog e dewe…

    Reply
  27. Hermawan

    Halo mas fahmi, gak sengaja mampir ke sini ….
    Kebetulan aku nasibnya sama, berawal dari punya blog dengan branding bagus, kemudian ditawarin kerjasama…sama seperti Babe, kayaknya si UC memang scrap konten dari blog, tapi entah seperti Babe (tanpa persetujuan) atau setelah kita menerima tawaran…

    Tetapi makin ke sini ada keuntungan lain yang didapat soal fee yang mas Fahmi sebutkan 30/artikel saya rasa itu wajar bagi mas Fahmi karena selaku pemilik blog, cuma dari sisi UC mungkin merasa keberatan, soalnya dari segi kerjasama belum terlalu lama..mungkin kalau mas Fahmi mau bersabar dan menerima $10 , mas Fahmi bisa melakukan pendekatan…

    Soalnya saya juga gitu, awalnya hanya dikasih $100/bulan dr 20 konten.. tapi sekarang bisa dapet $2.500 bahkan kalau mau $4.500

    Bukan soal dollar memang, mas Fahmi tentu saja begitu karena prinsipnya… Cuma yang saya share ini pengalaman saja, langkah awalnya mirip sama mas Fahmi, cuma pendekatannya beda, saya enggak ngancam, cuma terus komunikasi…

    Salam,

    Reply
    1. [email protected] Post author

      “Bukan soal dollar memang, mas Fahmi tentu saja begitu karena prinsipnya… Cuma yang saya share ini pengalaman saja, langkah awalnya mirip sama mas Fahmi, cuma pendekatannya beda, saya enggak ngancam, cuma terus komunikasi…”

      Saya nggak ngancam kok mas. Saya nulis ini setelah 3 bulan berurusan dengan mereka. Jadi saya cukup bersabar sekali untuk menahan diri disini. Sekarang saya sudah males mas ngemis-ngemis ke mereka. Baru di awal seperti ini, saya rasa kebelakangnya pasti banyak masalah. Saya lebih suka yang pasti pasti saja tapi tidak bermasalah seperti Google Adsense. Biarpun gak banyak, tapi paling tidak gak ada masalah. Hehee.

      Terus, Awalnya saya nggak mikir lho dapat duit atau enggak dari UC. Makanya saya menerima tawaran kerjasama mereka. Karena target saya kerjasama jangka panjang. Mau membuktikan dulu kalau konten dari saya bagus, dan bisa bekerjasama lebih jauh lagi dengan mereka.

      Eh, dari sini saya malah nemu kalau UC narik konten saya duluan tanpa ijin seperti screenshot di tulisan ini. Kalau mereka perusahaan yang bener dan punya niat baik kerjasama jangka panjang. Gak mungkin ngelakuin itu kan?

      “mungkin kalau mas Fahmi mau bersabar dan menerima $10 , mas Fahmi bisa melakukan pendekatan…”

      Prinsip saya take it or leave it. Daripada saya nulisnya gak sepenuh hati. konten yang saya hasilkan juga setengah-setengah. Mungkin kalau saya menerima ini begitu saja. Saya akan makin diremehkan oleh mereka. seperti balasan email yang terakhir itu.

      Reply
    2. safira

      Mas, itu beneran bisa dapat $2.500? Caranya gimana? Mohon share pengalamannya, kalau berkenan. terima kasih.

      Reply
  28. Andika Machmud

    Lumayan banyak juga yang jadi penulis di UCNews ini, nggak sedikit juga yang ngeluh karena sesuatu dan lain hal.
    Saya sudah baca dan pahami semua permalasahannya. Semoga cepat terselesaikan bro!

    Reply
      1. beautyasti1

        Aku juga ditawarin begitu, kalau ga salah nulis 5 artikel dapat fee karena member baru gitu deh.. dan ga tau nya rumit, ini lah itu lah.. sebodo amat aku ga pernah lagi di uc ini. Oh ya 1 lagi, beberapa waktu lalu aku ditawari hal yang sama dengan buka lapak, lagi chat dengan BL nya, eh tiba tiba menghilang orang nya, sebodo amat ga aku cariin juga. Tapi penting tau ngepoin BL or UC takut takut artikel kita udah disana duluan ya kan. Ga lagi lagi deh

        Reply
  29. Mew da Vinci

    Cara take down artikel yang discrap sama mereka, dan cara antisipasinya gimana mas untuk ke depannya? Saya juga mantan penulis UC News…

    Reply
  30. Blogadogadoo

    Pernah juga ditawarin via email sama DM Instagram, aku tolak soalnya mau fokus membesarkan blog sendiri yang gak besar besar 😉

    Reply
  31. Syarif bawazier

    Makasih gan ilmunya…
    Sangat bermanfaat banget…
    Waktu itu pingin daftar si, cuma kok kayaknya pingin naikin blog sendiri dulu…

    Tapi terima kasih banget gan…

    Reply
  32. Munasyaroh Fadhilah

    Dulu pernah dapat tawaran dari uc ini, tapi setelah baca Postingan dari teman teman blogger yang merasa kecewa akhirnya gak neruskan sampai sekarang

    Reply
  33. Abu abu

    Gue udah 300 artikel lebih, trafic pv 2 juta. Muke gile, cuma dapet 2 juta perak doang selama dan selelah itu, belum lagi harus tahan2 emosi ngadepin editor yang kadang ngeselin, itulah produk aseng…
    Betewe Carmel itu gue pernah ketemu di kantornya bahas soal berbagai problem, dia masih muda banget kan ya, hehee

    Reply
    1. [email protected] Post author

      mba carmel ini anak magang kal ga salah. mangkanya, nggak worthed nulis di UC mending bikin blog sendiri 😀 penghasilan gak cuma dari ads aja 😀

      Reply
  34. haris ismunandar

    peraturan terbaru lebih parah banget july 2018,bayangin aja view perhari yang 38.000 cuman dihargai 2,2 dollar doank,bahkan yang 100 ribu cuman dibayar 7 dollar,udah mikir otak cape,udah luntur semangat buat nulis,pengikut udah 3000 lebih,mending aktifin lagi blog ane dah,ane salin semua artikel ane ke blog

    Reply
  35. fauz

    Kayaknya aplikasi2 kayak gituan gak beres semua mas. Share pengalaman aja, siapa tahu bisa bermanfaat bagi teman2 blogger lain. Teman saya (yang tersandung masalah ini) seorang bloger aktif, dan menjalin kerjasama dengan aplikasi BABE (karena ditawarin). Karena nganggap tawaran itu bagus, teman saya pun menerima, dan kerjasama mereka berjalan.

    Semula kayak gak ada masalah, normal2 aja, meski teman saya mendapati penghasilan dari kerjasama dengan babe itu ternyata sangat kecil. Teman saya masih positif thinking, dia terus update blognya seperti biasa.

    Jalan beberapa bulan, teman saya mulai mendapati “kejanggalan”. Karena kerjasama dia dengan Babe, maka teman saya punya akun untuk mengakses dasbor kerjasama (kayak Adsense-nya Google gitu). Mula-mula, dasbor itu di-update setiap hari (oleh pihak BABE tentunya). Tapi makin lama, update di dasbor itu makin gak teratur. Kadang beberapa hari baru di-update.

    Tapi masalahnya gak cuma itu. Belakangan, teman saya mendapati adanya ketidakberesan lain terkait pelaporan tersebut (kisahnya bisa panjang sekali kalau harus saya jelaskan, karena butuh keterangan detail, termasuk uraian terkait Google Analytic). Intinya, teman saya mendapati kalau BABE melakukan kecurangan terkait kerjasama mereka.

    Sekarang teman saya jadi malas update blognya, karena dia pikir buat apa? Dia mau memutuskan hubungan dengan BABE, tapi kontraknya masih lama, dan dia udah terikat perjanjian. Jadi, akhirnya, teman saya milih hiatus gara-gara kasus ini.

    Kisah ini saya share di sini, khususnya buat teman2 blogger, agar lebih hati2 kalau nerima tawaran dari aplikasi2 semacam itu. Meski mereka terkesan besar, terkenal, tapi gak menjamin mereka jujur dan profesional. Yang saya khawatirkan, jika masalah kayak gini terus berlangsung, lama-lama bisa mematikan gairah ngeblog para blogger Indonesia.

    Reply
  36. Mata Kotaku

    Astaga, untung cepet baca ini artikel, padahal hampir saja mw cemplung kesana karena penawaran yang menggiurkan..

    Reply
  37. sianu

    Hehe… kiraen kami aja mas, website kami juga sama.
    Semangat drop, jadi jarang update -.- haha.

    Sebagai bentuk pembalasan kami bikin unik aja artikel dari UC, kami masukin ke beberapa web kita wkwkwk.

    Reply
  38. impuri

    Halo kak fahmi, ada yang saya mau tanyakan nih. Ini kan saya juga ada masalah sm uc news nah tapi lbh parahnya lagi PIC yg dlu approach ke saya gak bisa dihubungi, di wa gak dibalas, di email gak bisa. Sampe saya datangi kantornya yg di kuningan katanya udh pindah gak dsitu lagi… Jd bingung harus gimana?
    Apa kak fahmi atau teman lainnya tau dimana kantor uc news sekarang? Atau punya contact org uc lainnya..?

    Reply
    1. [email protected] Post author

      nggak ada sih. Masalah saya juga belum beres ini sebenarnya. makanya saya nulis ini biar yang lain juga nggak kena. Kabarnya tim UC News indonesia nggak bisa mengambil keputusan sendiri. yang bisa cuma tim dari china. ya responnya kira-kira seperti yang ada di email balasan kepada saya.

      Reply
  39. Yang tersakiti

    Deuh sama aku bikin original malah ditolak juga bosqu, truus di ucnews kok bisa sih ada video unfaedah kayak joget tiktok gk jelas terus artikel gaje gitu tapi penulis orignal malah upload malah di kira plagiat

    Reply
  40. meanna

    Wah, saya baru banget gabung UC, baru terbit 4 artikel.. Dan jadi hilang minat gini ya😅. Thx infonya mas

    Reply

Leave a Reply